Washington (ANTARA) – Direktur Pelaksana Dana Moneter Internasional (IMF) Kristalina Georgieva mengatakan pada Rabu (15/four/2020) bahwa lebih dari 100 negara telah meminta pemberi pinjaman multilateral untuk pembiayaan darurat di tengah pandemi Covid-19.”Kami menanggapi sejumlah permintaan yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk pembiayaan darurat – dari lebih dari 100 negara,” kata Georgieva pada konferensi pers untuk Pertemuan Musim Semi 2020 secara digital, dengan menambahkan program pinjaman telah disetujui untuk lebih dari 20 negara, dengan banyak lagi yang akan datang.”Kami baru saja menggandakan akses ke fasilitas darurat kami, yang akan memungkinkan kami memenuhi permintaan yang diharapkan sekitar 100 miliar dolar AS dalam pembiayaan,” katanya.Baca juga: IMF akan berikan bantuan utang 25 negara atasi pandemi COVID-19Georgieva mengatakan dewan eksekutif IMF akan membahas saluran likuiditas jangka pendek baru untuk negara-negara dengan elementary ekonomi yang kuat pada Rabu (15/four/2020), tetapi dia tidak memberikan rincian secara spesifik.Keanggotaan IMF juga sedang menjajaki alat-alat tambahan untuk membantu memenuhi kebutuhan keuangan negara, termasuk cara terbaik menggunakan Hak Penarikan Khusus (SDR), menurut Georgieva.Ketua IMF menekankan bahwa komunitas internasional harus meningkatkan upaya untuk membantu negara-negara yang paling rentan dengan memberikan peningkatan pendanaan serta keringanan utang, sehingga menciptakan ruang untuk pengeluaran bagi kebutuhan kesehatan yang mendesak dan mengurangi dampak ekonomi dari krisis.Baca juga: Di tengah pandemi corona, Panama dapat bantuan Rp20 triliun”Kenyataannya adalah bahwa perjuangan siapa pun melawan virus adalah perjuangan semua orang. Lebih dari sebelumnya, kita membutuhkan solidaritas global, tekad bersama, dan upaya internasional yang terkoordinasi,” kata Georgieva.Pernyataan Georgieva datang setelah IMF mengatakan pada Selasa (14/four/2020) dalam International Financial Outlook (WEO) melaporkan bahwa ekonomi international berada di jalur untuk kontraksi tajam sebesar tiga persen pada 2020 sebagai akibat dari pandemi Covid-19, resesi terburuk sejak Depresi Hebat di 1930-an.Penerjemah: Apep SuhendarEditor: Budi SuyantoCOPYRIGHT © ANTARA 2020

Chat with us!
For Professional Consultants
Don't Hesitate to Chat with us!